Klik iklan nie yer . ..

Perjudian, berjudi dan memperjudikan . ..


Perjudian adalah permainan di mana pemain bertaruh untuk memilih satu pilihan diantara beberapa pilihan dimana hanya satu pilihan saja yang benar dan menjadi pemenang.. Pemain yang kalah taruhan akan memberikan taruhannya kepada si pemenang. Peraturan dan jumlah taruhan ditentukan sebelum pertandingan dimulai.

Undian dapat dipandang sebagai perjudian dimana aturan mainnya adalah dengan cara menentukan suatu keputusan dengan pemilihan acak. Undian biasanya diadakan untuk menentukan pemenang suatu hadiah.

Contohnya adalah undian di mana peserta harus membeli sepotong tiket yang diberi nomor. Nomor tiket-tiket ini lantas secara acak ditarik dan nomor yang ditarik adalah nomor pemenang. Pemegang tiket dengan nomor pemenang ini berhak atas hadiah tertentu.

Jika kita lihat, kesan judi ini begitu teruk kepada seseorang itu. Ini kerana, seseorang yang menang dalam pertaruhannya akan memberi impak yang lebih jauh dasyat kepada semua orang. Sebagai contoh, jika seseorang menang, dia akan mendapat duit, duit itu pula meraka akan gunakan untuk berfoya-foya dengan meraikan dengan meminum arak, setelah itu mereka mungkin akan melacur perempuan dan akhirnya seseorang itu akan lalai dan mengabaikan rumah tangga atau keluarga dan effect akhir skali akan timbul dalam keluarga seperti pergaduhan.

Kesan lain berjudi kepada masyarakat antaranya ialah:

  1. Menimbulkan permusuhan
  2. Memakan sumber rezeki yang haram
  3. Menggalakkan penipuan
  4. Merenggangkan hubungan kekeluargaan.
  5. Memutuskan silaturrahim
  6. Menggalakkan berhutang
  7. Merunsingkan pemikiran.



Beer Halal, Apa Kata Korang?


Baru-baru ni semasa satu pameran MIHAS diadakan, satu produk yg dinamakan sbg BEER halal dengan jenama ISTAQ diperkenalkan. "Beer" kalo disebut mesti kita kata haram bukan, dengan pengenalan beer halal ni sesuai ker dengan nama dan agama kita?. Tak boleh ker kita guna nama lain yang lebih sesuai, tapi x tau la korang suka ngan nama tue ker atau sebaliknya.

Berikut adalah maklumat pasal pengenalan beer tersebut:

Sebuah syarikat dari Iran, Malaysian Iranian Corporation Sdn. Bhd. (MICSB), pemegang hak eksklusif bagi pengedaran minuman beer tanpa alkohol jenama ‘Istak’ dari Iran, bakal membuka sebuah kilang di negara ini dengan pelaburan hampir RM50 juta.

Istak dihasilkan melalui pemilihan malt (bijirin biasanya barli yang diperam) paling berkualiti dan dikeluarkan menerusi syarikat yang berpengkalan di Iran, Arpanoosh Industrial Company.

konsep pemasaran yang dibawa ‘Istak’ adalah ‘Drink & Drive’ yang mana pemandu tidak perlu risau untuk memandu sekiranya meminumnya kerana ia tidak memabukkan.

Malah, ‘Istak’ kaya dengan vitamin, dapat mencegah pembentukan batu karang, mengurangkan tekanan, membina tenaga, membakar lemak dan mengurangkan 10 hingga 15 peratus kolesterol dalam darah

So korang macam mana, mau cuba minuman ni x?

HELMET TEST: kepala hotak dia.. keh keh!

video

Suami Ideal . . .


Antara kriteria suami yang disarankan Islam adalah:-

1. Bersikap jujur dan berterus terang ketika membuat lamaran.

Sikap ini bermula sebelum lelaki itu menjadi suami iaitu ketika lamaran dibuat. Sejak awal lagi, dia menunjukkan kejujuran dan berterus terang. Dia bukan saja mahu merisik kebaikan dan kelemahan calon isterinya, malah kelemahan dan kelebihannya juga tidak disembunyikan.

2. Melayan isterinya dengan baik.

Layanan dan kasih sayang yang diberikan oleh seorang suami menunjukkan bahawa dia menghormati isterinya sebagai teman dan sahabat yang diperlukannya ketika senang atau susah. Segala kekurangan dan kelebihan isterinya diterima dengan hati tabah dan reda.

Firman Allah bermaksud: “Dan pergaulilah mereka (suami isterimu) dengan makruf." (Surah an-Nisa, ayat 19)

3. Mengasihi isteri seperti dirinya sendiri.

Suami baik dan ideal adalah seorang yang tidak terlalu cemburu, tidak menyimpan rasa curiga dan tidak bersifat keterlaluan dalam segala sesuatu. Dia sanggup memberikan sepenuh kepercayaan kepada isteri, di samping melindungi maruah dan kehormatan dirinya. Malah, jika didapati ada sebarang kelemahan pada isteri, dia mudah berlapang dada dan bersedia membantu untuk memperbaikinya dengan penuh kasih sayang.

Sabda Rasulullah bermaksud: “Orang yang beriman tidak boleh membenci isterinya. Jika dia tidak suka kepada salah satu perangainya, tentu ada salah satu perangainya yang dia sukai." (Hadis riwayat Muslim)

4. Memuliakan isteri.

Memuliakan isteri, termasuk kemampuan seorang suami untuk berbicara dan berkomunikasi dengan baik dalam setiap keadaan serta mengucapkan kata-kata yang menenangkan jiwa isterinya. Suami juga mesti pandai mengambil hati isteri ketika dia menghadapi tekanan emosi atau kepenatan dalam melaksanakan tanggungjawabnya.

Rasulullah bersabda bermaksud: “Yang terbaik antara kamu adalah orang yang terbaik kepada isterinya. Sebab orang yang memuliakan wanita, pasti orang yang mulia. Sebaliknya, orang yang menghina wanita (isteri) pastilah orang tercela." (Hadis riwayat Ibnu Asakir)

5. Memenuhi hak isteri sesuai dengan syariat Islam.

Suami salih akan berusaha memenuhi hak isterinya sesuai dengan syariat Islam. Sabda Rasulullah bermaksud: “Hendaknya orang yang mampu menafkahkan kepada isterinya menurut kemampuannya. Dan orang yang sedikit rezekinya, hendaklah memberi nafkah sesuai yang Allah berikan."

Justeru, suami perlu memberikan belanja yang cukup, tidak boros dan bakhil kepada isterinya sesuai dengan garis kesederhanaan.

6. Sentiasa menjaga kebersihan dan berhias untuk isteri.

Seperti tuntutan ke atas isteri, seorang suami juga dituntut untuk berhias dan berhadapan dengan isterinya dengan bersih dan kemas tanpa mengurangkan sifat kelelakian dan kewibawaannya. Rasulullah bersabda bermaksud: “Cucilah wahai lelaki pakaianmu, pakailah minyak rambut, bersihkan gigimu dan bersucilah kerana Bani Israel tidak melakukan hal ini kepada isteri mereka." (Hadis riwayat Thabrani)

7. Memelihara rahsia rumah tangga.

Suami yang baik mampu menjaga kerahsiaan dalam rumah tangganya dan tidak mudah untuk disebarkan kepada orang lain. Ini termasuk kelemahan isterinya sendiri. Sebaliknya, beliau cuba untuk menyelesaikan segala permasalahan yang dihadapi dengan bijak dan berhikmah.

Seorang sahabat bertanya kepada Rasulullah: "Apa hak isteri ke atas suaminya?" Nabi menjawab: "Memberi isteri makan apabila kamu makan, memberi isteri pakaian apabila kamu berpakaian, tidak boleh memukul wajahnya dan tidak boleh menjelek- jelekkannya dan menjauhinya kecuali dalam lingkungan rumahmu." (Hadis riwayat Abu Daud)

Sesungguhnya, kaedah pertemuan antara dua insan sebelum pernikahan akan menentukan nilai dalam kehidupan berumah tangganya nanti. Apabila pasangan itu bertemu dulu bukan kerana Allah, maka segera memperbetulkannya mengikut syariat Islam.

Begitu juga ketika proses pernikahan, apabila ia dijalankan dengan tidak melanggar syariat, maka ia akan mudah dibentuk menjadi rumah tangga ideal yang penuh kebahagiaan (sakinah) dan berkasih sayang (mawaddah warahmah).

Rumah tangga yang mengalami proses sebegini umpama sebuah pohon yang sedang tumbuh di persekitaran subur, walaupun nampak lambat, namun pasti besar merimbun.

10 Cara Membahagiakan Ibu Bapa


Setiap anak wajib berbakti dan mentaati ibu bapa bertujuan membahagiakan kehidupan mereka melalui hari tua. Ajaran Islam meletakkan ibu bapa pada kedudukan yang mulia. Banyak bakti yang boleh dilakukan kepada ibu bapa. Bakti itu dalam bentuk metarial dan hubungan kasih sayang. Ini bersesuaian dengan fizikal ibu bapa yang semakin uzur dan memerlukan lebih perhatian.

Terdapat sekurang-kurangnya 10 bakti perlu dilakukan setiap anak terhadap ibu bapa.

1. Memberi nafkah. Terdapat ibu bapa yang berdepan dengan masalah kewangan. Mereka tidak dapat lagi melakukan tugas seharian disebabkan faktor usia. Kalaupun berkerja, tetapi tidak mencukupi untuk menampung perbelanjaan keluarga yang semakin meningkat.

Justeru menjadi tanggungjawab anak memberi nafkah atau bantuan kewangan kepada ibu bapa. Sumbangan itu tidak seberapa berbanding yang dibelanjakan ibu bapa untuk membesar dan mendidik anak.

2. Menyediakan tempat tinggal. Dalam kes ibu bapa yang hilang tempat tinggal, atau tidak sesuai untuk didiami, adalah menjadi tanggungjawab anak menyediakan tempat tinggal yang lebih sesuai kepada ibu bapa.

Paling baik jika ibu bapa dibawa tinggal bersama agar dapat menjamin keselamatan dan keperluan harian mereka diuruskan dengan baik.

3. Memberi kasih sayang. Kasih sayang adalah sebagai membalas kasih sayang yang selama ini telah dicurahkan ibu bapa. Kasih sayang ibu dan bapa tidak pernah padam terhadap anaknya. Jadi seharusnya kasih sayang itu dibalas dengan sebaik-baiknya.

Anak yang baik tidak melupai jasa dan kasih sayang kedua ibu bapa. Anak soleh sentiasa memohon kepada Allah agar ibu bapa mereka diberkati dan dicucuri rahmat.

Firman Allah bermaksud: ?Wahai Tuhanku! Cucurilah rahmat kepada mereka berdua sebagaimana mereka mencurahkan kasih sayang memelihara dan mendidikku ketika kecil.? (Surah al-Isra, ayat 24).

4. Memberi perhatian. Ibu bapa yang diabaikan akan merasai kesunyian. Mereka terasa disisih dan dan seperti tidak diperdulikan. Hal ini memberi tekanan perasaan dan menyebabkan kemurungan. Keadaan ini jika berterusan memberi kesan kepada kesihatan fizikal dan mental ibu bapa.

Penerapan amalan memberi perhatian terhadap ibu bapa perlu disemai, dibajai serta disuburkan dalam kehidupan masyarakat kita. Kes anak yang membuang ibu bapa semakin meningkat. Anak memandang jijik terhadap ibu bapa sendiri.

Banyak ibu bapa yang disisihkan dan dihantar ke rumah rumah penjagaan orang-orang tua. Sukar diterima akal anak mendakwa tidak mampu menjaga ibu bapa. Sedangkan, ibu bapa mampu menjaga dan membesarkan beberapa orang anak.

5. Memenuhi permintaan. Ibu bapa seringkali memerlukan bantuan anak untuk melaksanakan sesuatu keperluan. Permintaan itu mungkin dalam bentuk kewangan, tenaga dan masa.

Memenuhi permintaan ibu bapa perlu diutamakan berbanding melakukan tugas lain. Sesungguhnya, memenuhi permintaan ibu bapa lebih baik berbanding melakukan ibadat sembahyang sunat, berpuasa sunat, dan seumpamanya.

Malah keutamaan berbakti kepada ibu bapa lebih utama berjihad di medan perang. Diriwaytkan daripada Bukhri dan Muslim, Ibnu Umar berkata: ?Saya telah bertanya kepada Nabi Muhammad: Apakah perbuatan disukai oleh Allah??

Lalu baginda bersabda: Sembahyang pada waktunya. Kemudian apa?? tanya saya lagi. Baginda menjawab: Berbakti kepada kedua ibu bapa. Saya bertanya: Apa lagi. Jawab baginda: Berjihad pada jalan Allah.

6. Melakukan apa yang disukai. Ibu bapa sudah tentu mengharapkan anaknya melakukan sesuatu yang baik pada pandangan mereka. Melakukan perkara yang tidak sukai ibu bapa bermakna melakukan perbuatan derhaka.

Anak derhaka kepada ibu bapa tidak mendapat keberkatan dalam kehidupannya. Sesiapa derhaka kepada ibu bapa disegerakan balasan di dunia dan tidak terlepas di akhirat.

Sabda Rasulullah bermaksud: Dua kejahatan yang disegerakan balasan di dunia ialah zina dan menderhaka kepada dua ibu bapa.(Hadis riwayat Tirmizi).

Dalam hadis lain diriwayatkan al-Hakam bermaksud: Semua dosa akan ditangguhkan Allah, yakni balasan menurut kehendak-Nya hingga ke hari kiamat, kecuali balasan menderhaka kepada kedua ibu bapa. Maka sesungguhnya Allah menyegerakan balasan kepada pelakunya pada masa hidupnya sebelum mati.

7. Bercakap dengan lemah lembut. Satu cara menjaga perasaan ibu bapa ialah bercakap lemah lembut dengan mereka. Suara hendaklah direndahkan dan jangan membantah permintaan mereka.

Firman Allah bermaksud: Tuhanmu telah memerintahkan, supaya kamu tidak menyembah selain Allah, dan hendaklah berbuat santun terhadap kedua orang tua. Jika salah seorang telah lanjut usianya, atau kedua-duanya telah tua, janganlah sekali-kali engkau berani berkata cis! terhadap mereka dan janganlah engkau suka menggertak mereka. Tetapi berkatalah dengan sopan santun dan lemah lembut. (Surah al-Israk, ayat 23).

Sesungguhnya, anak ditegah membantah kata-kata ibu bapa dengan suara tinggi atau bermaksud merendahkan kedudukan ibu bapa. Lebih baik berdiam diri daripada berkata-kata yang mungkin menyinggung perasaan ibu bapa. Kemudian jika ada kesempatan, gunakan cara yang lembut untuk menjelaskan keadaan sebenar.

8. Menghadiahkan kejayaan. Ibu bapa sentiasa mengharapkan kejayaan anak mereka. Anak hendaklah berusaha bersungguh-sungguh untuk mencapai kejayaan agar dapat dikongsi kegembiraannya bersama-sama dengan ibu bapa.

Jadi, jika memperoleh kejayaan dalam pelajaran, mendapat pekerjaan, dinaikkan pangkat dan seumpamanya, seharusnya dimaklumkan kepada ibu bapa. Ibu bapa dibawa bersama-sama dalam majlis untuk meraikan kejayaan itu.

9. Meluangkan masa bersama-sama. Anak yang tinggal berasingan dengan ibu bapa perlu kerap meluangkan masa mengunjungi ibu bapa. Ibu bapa berasa senang menerima kunjungan dan menatap wajah anaknya.

10. Mendoakan kebaikan untuk ibu bapa. Anak perlu sentiasa mendoakan kebaikan untuk ibu bapanya. Amalan mendoakan kebaikan untuk ibu bapa perlu diteruskan biarpun ibu bapa telah meninggal dunia.

Sabda Rasulullah bermaksud: Apabila meninggal seseorang itu, maka terputuslah segala amalannya, melainkan tiga perkara iaitu sedekah jariah yang berterusan memberi manfaat, ilmu yang memberi kebaikan diajarkan kepada orang lain dan anak yang soleh yang sentiasa mendoakan kebaikan kepada kedua ibu bapanya. (Hadis riwayat Muslim).

Kebaikan dilakukan anak terhadap ibu bapa sebenarnya amat kecil Anak tidak mampu untuk membalas jasa ibu bapa sepenuhnya biarpun dia berbakti sepanjang hayatnya.

Gunakan kesempatan yang ada untuk melakukan bakti terhadap ibu bapa sebaik mungkin. Masa untuk anak berbakti kepada ibu bapa sebenarnya semakin suntuk. Lambat laun ibu bapa akan meninggal dunia. Bertindaklah sebelum terlambat, selagi ibu bapa atau salah seorangnya masih hidup.

Kita selalu melihat dia ketawa,tetapi mungkin sebenarnya dia tidak setabah yang kita sangkakan.Di sebalik senyumannya mungkin banyak cerita sedih yang ingin diluahkan.Di sebalik kesenangannya mungkin tersimpan seribu kekalutan..Kita tidak tahu.Tetapi jika kita cuba jadi sahabat sepertinya,mungkin kita akan tahu.

Bercinta Sampai Ke Syurga


Membaca buku dakwah ini seolah-olah bercerita dan mendengar cerita daripada Ustaz Hasrizal sendiri.Persoalan cinta sebelum berkahwin, sesudah kahwin, budaya couple diulas cukup harmoni sesuai dengan pengalamannya sebagai Imam Belfast suatu ketika dahulu.Pernah menjadi kaunselor di IJN juga pasti mendedahkan penulis dengan pelbagai karenah dan kisah manusia.lantas diterjemahkan segala pengalaman dan cerita kisah jodoh dan pertemuan manusia.Unsur dakwah dan tarbiah akan turut diseiringkan dengan setiap kupasan cerita .

persoalan tangungjawab suami dan isteri, perbezaan lelaki dan perempuan dikupas dengan menarik tanpa mengguris mana-mana hati.

Tidak keterlaluan untuk mengatakan bentuk buku dakwah sebegini iaitu gaya penceritaan santai merupakan gaya buku yang mula mendapat tempat di mata anak-anak muda zaman ini.

Bercinta di alam kampus? bolehkah bercinta sebelum kahwin? Bapa ideal ibu mithali? bercinta mengapa tidak berkahwin?

Bagi yang ingin berumahtangga, nah! ini buku bagus untuk ditelusuri.Bagi yang sudah berkahwin, mempunyai anak pula tu, buku ini bagus untuk muhasabah tanggungjawab masing-masing.

Remaja dan belia khususnya menjadi target utama membaca buku ini.Manakala ibu-bapa , suami isteri juga harus memiliki buku travelog dakwah hebat ini.

Anak belasah ibu guna buku lima


Remaja homoseksual marah selepas ditegur

GOMBAK: Niat murni seorang ibu cuba menasihatkan anak lelakinya yang menjalin hubungan songsang dengan seorang lelaki lain membawa padah, apabila dia dibelasah anaknya menggunakan buku lima di Rumah Pangsa Awam Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL), Batu 5 di sini, petang kelmarin.

Kejadian itu berlaku jam 4 petang apabila mangsa hanya dikenali sebagai Nor, 38, menyoal kemampuan kewangan anaknya yang berusia 13 tahun tetapi memiliki sejumlah wang yang banyak.

Nor yang curiga dengan kelakuan anaknya juga dikatakan bertanyakan mengenai gigitan cinta di leher, sehingga menyebabkan pelajar Tingkatan Satu itu marah.

Apa nak jadi dengan dunia nie, kecik-kecik lagi dah terlibat ngan gejala songsang, pastu menyusahkan mak bapak.

Program Penurunan Berat Badan


Obesiti diklasifikasi apabila indeks BMI anda melebihi 25. manakala BMI ditentukan dengan berat badan dan ketinggian anda, iaitu berat (kg) dibahagi dengan tinggi (m). Namun dengan anggapan anda mempunyai ketinggian 170-175cm berat 120kg , maka dianggarkan juga BMI anda adalah dalam sekitar 40 dan berat badan anda disasarkan pada 68-76kg.

Maka jua sewajarnya anda mengambil insiatif utk mengamalkan program penurunan berat badan kerana obesiti dikaitkan dengan penyakit-penyakit gangguan metabolik.
Secara amnya juga berikut adalah di antara beberapa cadangan di dalam membantu anda mendapatkan berat badan yang ideal.

a) Tingkatkan aktiviti fizikal anda bertujuan membakar lebihan kalori. Disarankan aktiviti fizikal 20-30 mint 3 hingga 4 kali seminggu.
b) Amalkan pemakanan sihat dan seimbang seperti;
1) Makan lebih kerap tetapi dalam kuantiti yang sedikit.
2) Tingkatkan pengambilan fiber dalam sayur-sayuran, buahan serta dalam oatmeal,oat, dhall,wholemeal dll. sumber ini memberi rasa kenyang pada anda dan dapat membantu anda mengawal kuantiti makanan yang diambil selain mengelakkan anda cepat rasa lapar
3) Hadkan juga makanan yang tinggi kandungan lemak.ternyata dalam minyak,lelmak daging dan santan.
4)Elak mengambil makanan ketika anda sedang stress kerana sesetengah keadaan, stress juga boleh menyebabkan anda mengambil makanan yang berlebihan.
5)Elak keadaan-keadaan lain yang boleh menggalakkan anda mengambil makanan secara berlbihan seperti makan sambil menonton tv/games
6)Amalkan mengunyah dengan perlahan.Nikmati makan anda dan jangan tergesa-gesa hendak menghabiskannya.
7)Tiada limitasi dalam pengambilan cecair/minuman. Amalkan minuman kurang kalori seperti air kosong atau minuman yang dikurangkan manisnya.Gula dan manisan juga boleh menyumbang kepada lebihan kalori anda.
Sekian.Semoga ringkasan/garis panduan ini membantu anda.

Artikel nie ada kaitan ngan aku, huhuhu . . . bleh ker aku berjaya melakukannya.

Terima kasih.

MyHEALTH

Home Alone 4

video

Happiness keeps u Sweet, Trials keep u Strong,
Sorrow keeps u Human , Failure Keeps u Humble,
Success keeps u Glowing, But only God Keeps u Going

SAMA-SAMALAH KITA MENGHAYATINYA....


Siapakah orang yang sibuk? Orang yang sibuk adalah orang yang tidak mengambil berat akan waktu solatnya seolah-olah ia mempunyai kerajaan seperti kerajaan Nabi Sulaiman a.s (terkena kat aku gak, malu yer aku)

Siapakah orang yang manis senyumanya? Orang yang mempunyai senyuman yang manis adalah orang yang ditimpa musibah lalu dia kata "Inna lillahi wainna illaihi rajiuun." Lalu sambil
berkata,"Ya Rabbi Aku redha dengan ketentuanMu ini", sambil mengukir senyuman.

Siapakah orang yang kaya?
Orang yang kaya adalah orang yang bersyukur dengan apa yang ada dan tidak lupa akan kenikmatan dunia yang sementara ini.

Siapakah orang yang miskin?
Orang yang miskin adalah orang tidak puas dengan nikmat yang ada sentiasa menumpuk-numpukkan harta.

Siapakah orang yang rugi? Orang yang rugi adalah orang yang s uda h sampai usia pertengahan namun masih berat untuk melakukan ibadat dan amal-amal kebaikan...

Siapakah orang yang paling cantik? Orang yang paling cantik adalah orang yang mempunyai akhlak yang baik.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang paling luas? Orang yang mempunyai rumah yang paling luas adalah orang yang mati membawa amal-amal kebaikan di mana kuburnya akan di perluaskan saujana mata memandang.

Siapakah orang yang mempunyai rumah yang sempit lagi dihimpit? Orang yang mempunyai rumah yang sempit adalah orang yang mati tidak membawa amal-amal kebaikkan lalu kuburnya menghimpitnya...

Siapakah orang yang mempunyai akal? Orang yang mempunyai akal adalah orang-orang yang menghuni syurga kelak kerana telah mengunakan akal sewaktu di dunia untuk menghindari siksa neraka..

Siapakah org yg KEDEKUT ? Orang yg kedekut ialah org yg membiar post ini begitu sahaja, malah dia tidak menyampaikan pula pada org lain.

Satu Tamparan, Tiga Pertanyaan ???


Ada seorang pemuda yang lama sekolah di luar negeri, kembali ke
tanahair. Sesampainya di rumah ia meminta kepada orang tuanya untuk mencari
seorang guru agama, kiyai atau siapa saja yang bisa menjawab 3 pertanyaannya.

Akhirnya orang tua pemuda itu mendapatkan orang tersebut, seorang kiyai.

Pemuda : Anda siapa Dan apakah bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya?
Kiyai : Saya hamba Allah dan dengan izin-Nya saya akan menjawab pertanyaan anda.

Pemuda : Anda yakin? Sedangkan Profesor dan ramai orang yang pintar tidak mampu menjawab pertanyaan saya.
Kiyai : Saya akan mencoba sejauh kemampuan saya.

Pemuda : Saya ada 3 pertanyaan:

1.Kalau memang Tuhan itu ada,tunjukan wujud Tuhan kepada saya

2.Apakah yang dinamakan takdir

3.Kalau syaitan diciptakan dari api kenapa dimasukan ke neraka yang dibuat dari api, tentu tidak menyakitkan buat syaitan. Sebab mereka memiliki unsur yang sama. Apakah Tuhan tidak pernah berfikir sejauh itu?

Tiba-tiba kyai tersebut menampar pipi pemuda tadi dengan keras.

Pemuda : (sambil menahan sakit) Kenapa anda marah kepada saya?
Kiyai : Saya tidak marah......Tamparan itu adalah jawaban saya atas 3 pertanyaan yang anda ajukan kepada saya.

Pemuda : Saya sungguh-sungguh tidak mengerti.
Kiyai : Bagaimana rasanya tamparan saya?

Pemuda : Tentu saja saya merasakan sakit.
Kiyai : Jadi anda percaya bahawa sakit itu ada?

Pemuda : Ya!
Kiyai : Tunjukan pada saya wujud sakit itu!

Pemuda : Saya tidak bisa.
Kiyai : Itulah jawaban pertanyaan pertama...kita semua merasakan kewujudan Tuhan tanpa mampu melihat wujudnya.

Kiyai : Apakah tadi malam anda bermimpi akan ditampar oleh saya?
Pemuda : Tidak.

Kiyai : Apakah pernah terfikir oleh anda akan menerima tamparan dari saya hari ini?
Pemuda : Tidak.

Kiyai : Itulah yang dinamakan takdir.

Kiyai : Terbuat dari apa tangan yang saya gunakan untuk menampar anda?
Pemuda : Kulit.

Kiyai : Terbuat dari apa pipi anda?
Pemuda : Kulit.

Kiyai : Bagaimana rasanya tamparan saya?
Pemuda : Sakit.

Kiyai : Walaupun syaitan dijadikan dari api dan neraka juga terbuat dari api, jika Tuhan menghendaki maka neraka akan menjadi tempat yang menyakitkan untuk syaitan.

Kenapa Orang Muslim Hanya Makan Daging Halal?

Sila Klik Image Di Bawah Supaya Dapat Di Lihat Dengan Lebih Jelas....

SYAITAN MENOLONG ORANG BUTA KE MASJID


Kisah ini , tak pasti semasa zaman Nabi s. a. w atau para sahabat. Ada seorang buta yang rajin solat berjemaah di masjid . Ada tali yang di buat untuk menghubungkan rumahnya dan masjid. Antara rumah dan masjid ada satu lubang yang berair.

Suatu hari, dia terjatuh kedalam lubang tersebut dan beliau berpatah balik, untuk salin baju yang bersih. Kali kedua, dia terjatuh lagi dan balik semula untuk bersalin baju. Kali ketiga, di rasa nak terjatuh lagi tetapi tiba-tiba ada orang yang menyambut untuk menahannya dari jatuh dan memimpinnya hingga sampai ke masjid. Beliau bertanya kepada orang tersebut, siapakah dia. Orang itu menjawab ?Aku adalah syaitan.? Orang buta itu terkejut lalu bertanya, kenapa dia menolongnya dari jatuh ke dalam lubang tersebut. Syaitan menjawab ?Aku menolong sebab aku takut dosa orang-orang Islam lain terampun. Ini kerana semasa engkau terjatuh kali pertama, dosamu Allah ampunkan, semasa engkau jatuh kali kedua, seluruh dosa ahli keluargamu diampunkan, dan jika aku biarkan engkau jatuh kali ketiga maka seluruh dosa umat Islam akan terampun. Sebab itu aku menolongmu.?

Lihatlah dan fikirkanlah betapa besarnya pahala orang yang melangkah ke masjid atau surau, itu belum ditambah dengan pahala mengerjakan solat berjemaah. Orang yang butapun sanggup bersusah payah untuk solat berjemaah di masjid, inikan pula kita yang sihat walafiat tanpa ada sebarang halangan kecuali halangan nafsu yang sering memujuk kita untuk terus malas dalam menambah pahala untuk bekalan ke akhirat, kehidupan yang lebih kekal....